Virtex, Bukan Virus, Tapi Membekukan WhatsApp Di HP

Menyebar di Tiktok pada minggu pertama bulan Maret 2023, kami informasikan kepada Anda untuk berhati-hati terhadap video trap WhatsApp Virtex yang dapat me-reboot sendiri ponsel Anda.

Hal ini diperparah dengan prank pengguna Whatsapp yang mengubah video menjadi SW (Whatsapp Status), dan ketika teman mereka melihatnya, HP mengadu di Twitter, menundanya selama beberapa jam.

Kedua akun tersebut mendapat banyak perhatian dari netizen dan menjadi viral dengan lebih dari 38.000 postingan dan lebih dari 2.600 retweet. Netizen tentu saja khawatir dengan virus aneh yang dapat merusak ponsel mereka, dan sedikit yang khawatir dengan perilaku jahat “virus”, seperti merusak perangkat atau mencuri data dari ponsel korban.

Memang benar video “Video Virtex whatsapp” menyebabkan lag, crash dan reboot pada beberapa ponsel yang membuka pesan. Namun kenyataannya bukan karena video tersebut mengandung malware, virus, atau vertex (virtual text).

Seorang netizen bernama Ferman Ftouni berbaik hati menganalisis video tersebut dan mengatakan yang sebenarnya terjadi adalah video tersebut dirancang sedemikian rupa sehingga menyebabkan panas berlebih dan dapat menyebabkan lag, macet, dan lag pada ponsel lama dengan spesifikasi lebih rendah. / atau reboot.

Namun menurut pdscustom.com, informasi bahwa ada virus yang hiperaktif dalam video vertex menyebar, dan di kalangan netizen, kekhawatiran bahwa virus baru akan menyebar dalam bentuk video melalui pesan WhatsApp menyebar sehingga menimbulkan kecemasan dalam menggunakan WhatsApp.

Virtex adalah singkatan dari Virtex, yaitu kumpulan teks (teks virtual) atau kode yang disusun sedemikian rupa sehingga mengganggu kerja aplikasi Whatsapp. Anomali yang terjadi biasanya menyebabkan lag, freeze, atau ponsel restart karena aplikasi tidak mampu memproses Virtex yang diterima.

Baca Juga  Aplikasi Penghasil Saldo Dana

Virtex telah ada sejak zaman aplikasi perpesanan populer dan mengeksploitasi keterbatasan aplikasi perpesanan seperti Whatsapp, Telegram, Instagram, dan Facebook Messenger. Namun terlepas dari kepopuleran Whatsapp, Virtex yang sering ditemui ditujukan untuk para pengguna Whatsapp.

Virtex biasanya berupa teks dan kode yang pada dasarnya memperlambat Whatsapp, menghentikannya, dan dalam kasus yang parah me-restart telepon tergantung pada jenis teks yang dikirim. Karena format teksnya, Virtex dengan mudah menembus iklan atau tautan yang mungkin berisi malware, situs web berbahaya, atau aplikasi berbahaya.

Secara umum, ponsel yang menjadi korban Vertex adalah ponsel kelas bawah atau lama. Virtex dapat disematkan di berbagai media yang dikirimkan melalui Whatsapp seperti foto, kontak, shareloc atau emotikon. Namun, perlu dicatat di sini bahwa, sesuai dengan namanya, Virtex harus berisi teks atau kode.

Pengembang Whatsapp juga bungkam dan tidak sepenuhnya tanggap dalam menghadapi serangan Virtex. Jika antivirus mencoba mengirimkan beberapa Virtex yang umum, Virtex tersebut akan secara otomatis dibagi menjadi beberapa bagian oleh Whatsapp dan dikirim secara terpisah, agar tidak membebani sistem Whatsapp dan tidak menyebabkan kegagalan. Dan jika pesan terkirim cenderung menimbulkan konflik di Whatsapp, proses pengiriman pesan dibatalkan dan pengirim diminta untuk memecah pesan terkirim menjadi beberapa bagian yang lebih kecil.

Skrip yang disematkan Virtex dapat berbahaya secara teknis karena dapat memasukkan tautan yang biasanya merupakan pemendek URL, berisi situs phishing, atau mengarah ke unduhan aplikasi atau kode berbahaya.

Dalam kasus video vertex yang saat ini sedang dibahas, video tersebut hampir tidak memiliki teks dan dirancang untuk tertinggal, macet, atau memulai ulang WhatsApp. Namun, efek yang dibuat oleh Virtex Video sama dengan Virtex (Teks Virus), meskipun sebenarnya video tersebut tidak berisi teks atau kode. Video adalah file video dalam bentuk aslinya, terutama pada ponsel dengan spesifikasi RAM yang relatif rendah, sulit untuk menampilkan layar, atau ponsel membeku atau langsung restart karena kerentanan/bug di ponsel. Film vertex yang ditunjukkan pada Gambar 1 di atas bukanlah vertex karena tidak mengandung teks virus atau teks dasar.

Baca Juga  5 Aplikasi Edit Foto Terbaik untuk Selfie

Menurut catatan Vaccinecom Labs, video Virtex pada Gambar 1 di atas tidak mengandung kode berbahaya apapun seperti trojan, malware, atau keylogger yang akan merusak perangkat atau mencuri data dari ponsel korban, sehingga pengguna ponsel yang memutar video tersebut akan merasa yakin. bahwa video itu asli. Secara tidak sengaja terkena malware karena tidak mengandung kode berbahaya atau tautan berbahaya. Risiko terbesar adalah memutuskan atau memulai ulang ponsel Anda.

Saat menguji beberapa ponsel dengan RAM 3GB atau lebih yang memutar video di Vaccinecom Labs, ponsel tidak memulai ulang dan banyak di antaranya hanya tertunda selama beberapa detik atau merusak video.

Jadi, memutar video Virtex yang beredar saat ini memiliki konsekuensi yang berbeda dibandingkan dengan memainkan/memasang APK online atau undangan pernikahan dari penipu yang dapat meretas rekening bank seluler Anda.

Jika Anda mengalami gangguan atau kelambatan pada ponsel Anda setelah menerima dan memutar video Virtex seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1 di atas, harap mulai ulang ponsel Anda dan hapus postingan video Virtex. Hapus pesan menggunakan web Whatsapp di komputer Anda.

penting !!!

Artikel ini hanya berlaku untuk video Virtex seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1 di atas. Vaccincom tidak menjamin bahwa video Virtex yang mungkin muncul di masa mendatang akan aman dan bebas virus. Pengguna ponsel harus selalu berhati-hati dan tidak dengan mudah meluncurkan lampiran, file, video, gambar, tautan, atau pesan yang Anda anggap tidak aman.